Risiko Menulis.

Dalam menulis ni, ada risiko yang kita kena tanggung. Banyak jenis risiko. Tengoklah pada apa yang kita nukilkan. Apakah genrenya? Apakah isinya? Dan banyak lagi. Posting kali ini bukanlah nak menakut-nakutkan penulis atau menjatuhkan semangat penulis. Cuma untuk peringatan bersama.

Antara risikonya;

  • Menanggung dosa

Baik menanggung dosa sendiri ataupun orang lain. Sebab apa? Baiklah mari kita fokus pada perkara asas iaitu niat kita menulis. Pada dasarnya, menulis ini hanya sekadar minat, hobi dan keinginan dalam meluahkan rasa ataupun ingin berkongsi. Namun ada juga yang menulis untuk menjatuhkan, memburukkan orang dan menyebarkan fitnah. Ingat, fitnah bukan pada mulut sahaja ya.

Nah, ini lah risikonya.

Bila kita menulis sebab nak jatuhkan orang, kita akan berdosa malahan yang membaca juga akan berdosa. Lebih menakutkan, kita yang menanggung dosa mereka.

Sebab itu, kalau mahu menyampaikan apa-apa siasat dulu apa yang kita mahu bagi dan ura-urakan. Penting juga kita kenal niat kita. Adakah Allah reda dengan apa yang kita buat itu? Adakah manusia sekeliling reda?

  • Dikritik Orang

Haa, bila kita menulis risiko lainnya akan dikritik orang. Sebab manusia ni perangai ada macam-macam. Bukan semua sekepala dengan kita. Macam dalam kes yang saya alami sendiri, ada penulis yang dituduh menciplak atau memplagiat karya penulis lain. Walaupun, kita bermati-matian mempertahankan bahawa kita yang berpenat lelah memerah otak mencari idea tidak tidur sepanjang malam.

Sebabtu, kadang ada penulis yang berhenti ditengah jalan.

  • Ucapan tak sama dengan perbuatan

Haa, ini pun bahaya. Kadang kita tulis macam tu macam ni, tapi lain dengan tindakan. Manusia akhir zaman ni lain, dia akan korek segala kesalahan kita. Bila jadi perkara macam ni senang sajalah kita dihentam dan diprovok.

“tulis ilmiah tapi diri sendiri ke laut.”

dan lain-lain ancaman. Walaupun kita kata, aku masih dalam proses ke arah tu. Mereka tak akan percaya. Tapi, apa kita perlu buat? Husnuzon sajalah. Kita lebih tahu apa tujuan utama kita menulis dan mahu sampaikan kepada orang. Mungkin perkongsian kita tu dapat menginsafkan orang lain dan menjadi punca pahala diberikan. Kita tak tahu kan?

Banyak lagi risiko menulis sebenarnya, tapi mampu hurai tiga sahaja. Mungkin ada part 2. Kita nantikan sajalah ye.

Wallahu’alam.

Sebarang kesilapan sila tegur. Kata ukhuwah islamiyah.

Advertisements

Author: bicararemajaco

remaja akhir zaman.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s